Puteri Esmat Al-Dowleh, Biarpun Berkumis Dan Berisi Namun Menjadi Kegilaan Para Lelaki Bangsa Persia Pada 1850!

Wanita keturunan bangsa Persia sangat dikenali dengan hidung mancung dengan sorotan mata galak yang menggoda. Itu juga adalah yang membuat banyak lelaki di berbagai belahan dunia mencari jodoh di negara-negara Iran, Turki (keturunan Persia) dan sekitarnya. Namun siapa sangka, pada tahun 1850-an standard bangsa Persia sangat berbeza dengan sekarang.

Melihatkan wajahnya mungkin ramai tidak percaya, namun berkumis dan badan agak gemuk merupakan ciri wanita cantik zaman dulu di Persia. Dan yang paling terkenal dengan kecantikan itu adalah Esmat al-Dowleh, salah satu putri raja waktu itu yang jadi inspirasi dan ‘idol’ wanita cantik bagi penduduknya.

Anak perempuan dari Raja Nasir al-Din Shah Qajar ini menjadi rebutan ramai lelaki karena waktu itu dianggap jadi yang paling mempesona.

Putri Esmat ternyata juga dikenal sebagai pemain piano pertama pada zamannya. Hal ini diketahui saat ayahnya mengimport piano ke Persia. Tidak hanya itu, kegemarannya dalam menulis juga membuatkan sang raja semakin bangga pula melihat puterinya menjadi idola rakyat yang berkebolehan dan cantik. Puteri hebat ini juga dikenali sebagai “keberanian melampaui kebanyakan wanita” ketika itu.

Namun kisah hidup Puteri Esmat menjadi lagenda kerana walaupun sudah berkali-kali dilamar oleh ramai jejaka namun kebanyakan berakhir penolakan. Dikatakan kalau ada 13 orang di antara mereka membunuh diri kerana lamaran mereka ditolak. (biar betul!)

Walaupun beliau gemar menolak lamaran sesuka hati (al-maklumlah orang cantik…), namun akhirnya beliau terpaksa akur apabila bapanya, Raja Nasir al-Din mengahwinkan beliau dengan salah seorang jeneral muslim hebat pada abad ke-12 iaitu Nur ad-Din Zangi. Perkahwinan ini meruapakan salah satu syarat dalam perikatan rundingan ayahnya dengan pihak Zengid dari Aleppo.

Apabila suaminya meninggal dunia, sekali lagi Esmat bernikah dengan salah seorang jenaral kerajaan peninggalan suaminya yang bernama, Salahudin. Sepuluh tahun kemudiannya, Puteri Esmat jatuh sakit akibat wabak Malaria (ketika itu penawar Malaria belum ditemui}.

Beliau akhirnya meninggal dunia pada 26 Januari 1186 dan berita itu hanya diketahui oleh suaminya, Salahudin 3 bulan selepas kematiannya. Dia akhirnya dikebumikan di Jamaa ‘al-Jadid di Damsyik.

Di Damsyik, dia adalah pelindung bangunan agama banyak, termasuk madrasah dan makam bagi bapanya.

Apabila melihat wajahnya di foto terus rasa kagum dan respect pada wanita ini. Tidak perlu plastik surgeri dan krim pemutih untuk menjadi cantik dan tidak perlu applikasi ‘beauty’ untuk nampak perfect depan kamera. Hanya perlu jadi diri sendiri. Tapi ada ke orang yang berani pakai macamni sekarang ??

Sumber – Layan News

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *